belajar forex untuk pemula
wanita | pelacur | wanita panggilan | memikat wanita | cara memikat wanita | tips memikat wanita | wanita penghibur panggilan | memikat hati wanita | doa memikat wanita | wanita tuna susila | kata memikat wanita | wanita panggilan bandung | wanita panggilan surabaya | wanita malam panggilan | trik memikat wanita | ajian memikat wanita | tip memikat wanita | ilmu memikat wanita | iklan wanita panggilan | harga wanita panggilan | wanita panggilan online | cerita wanita panggilan | ayat memikat wanita | panggilan wanita bali | wanita panggilan bogor |
Facebook

PAIKEM GEMBROT

Judul: Paikem Gembrot
Penulis: Iif Khoiru Ahmadi, M.Pd dan Sofam Amri, S.Pd
Terbit: Januari, 2011
ISBN: 978-602-8963-03-9
Dimensi: 14 x 20,5 cm
Tebal: 256 hal
Harga: Rp 38.000,00


Paikem Gembrot

Paikem Gembrot

Kata Pengantar iii

Bab 1: Makna PAIKEM GEMBROT 1
1. Arti PAIKEM GEMBROT 1
2. Metodelogi PAIKEM GEMBROT 2
3. Pembelajaran Kreatif 3
4. Penyajian Pembelajaran 5

Bab 2: Konsep Dasar Model PAIKEM GEMBROT 7
1. Hakikat Model Pembelajaran 7
2. Hakikat Model PAIKEM GEMBROT 12
3. Prinsip Dasar PAIKEM GEMBROT 19
4. Arti Penting Pembelajaran PAIKEM GEMBROT 22
5. Karakteristik PAIKEM GEMBROT 28
6. Fase Model PAIKEM GEMBROT 33

Bab 3: Landasan Teoritik dan Empirik PAIKEM GEMBROT 41
1. Landasan 41
2. Teori Belajar yang Melandasi PAIKEM GEMBROT 47
3. Implikasi PAIKEM GEMBROT 58
4. Eksistensi Guru dan Peserta Didik 58
5. Analisis Kebutuhan Bahan Ajar, Sarana Prasarana Penunjang dan Sumber Belajar Serta Media 64
6. Model Pengaturan Ruangan 75
7. Strategi Pemilihan Metode 75

Bab 4: Pengembangan Model PAIKEM GEMBROT 91
1. Pendidikan Nasional 91
2. Paradigma Proses Pembelajaran Pada Pendidikan Formal 94
3. Urgensi Tentang Pemikiran Belajar Melalui Pengembangan Model PAIKEM GEMBROT Pada Kelas Awal SD/MI 99

Bab 5: Desain Pelaksanaan PAIKEM GEMBROT di Kelas 107
Bab 6: Strategi Pelaksanaan dan Evaluasi PAIKEM GEMBROT di Kelas 137
Bab 7: Pengembangan Media PAIKEM GEMBROT 159
Bab 8: Penilaian PAIKEM GEMBROT 187
Bab 9: Contoh Mengembangkan Model PAIKEM GEMBROT 221
Bab 10: Dampak PAIKEM GEMBROT 231

Penutup 239
Daftar Pustaka 243

Kutipan:
BAB I: MAKNA PAIKEM GEMBROT

1. ARTI PAIKEM GEMBROT

PAIKEM GEMBROT (Pembelajaran Aktif Inovatif Kreatif Efektif Menyenangkan Gembira dan Berbobot) yang di gembar-gemborkan para pemimpin dunia pendidikan Indonesia sebenarnya bukan ide dari negara kita, melainkan Program Managing Basic Education atau (MBE), yang bertujuan meningkatkan mutu dan efisiensi pengelolaan pendidikan dasar dalam rangka desentralisasi pemerintahan. Program ini dilaksanakan di tingkat kabupaten/kota, dengan mengembangkan praktik-praktik yang baik yang sudah ada. PAIKEM GEMBROT, merupakan program yang diharapkan mampu meningkatkan mutu pembelajaran. Program ini juga mendorong pengembangan dan diseminasi praktik yang baik serta gagasan-gagasan lain di tingkat kabupaten/kota. Praktik-praktik ini meliputi: Pengelolaan Sumber Daya, khususnya Fasilitas dan Pegawai. Pendanaan Sekolah secara langsung untuk menunjang Manajemen Berbasis Sekolah. Manajeman Berbasis Sekolah (MBS) dan Peran Serta Masyarakat (PSM).

Namun para pemerhati pendidikan banyak melakukan perkembangan yaitu dengan mencetuskan PAIKEM GEMBROT. Ini menjawab persoalan dari para guru yang banyak menanggapi dari PAIKEM, para guru banyak bertanya bagaimana bisa kalau kita dikejar oleh alokasi waktu dan siswa yang malas dalam belajar. Di sini dituntut bukan hanya kreasi dari guru tetapi Inovasi guru dalam mengatur siswa dan alokasi waktu tersebut dengan kondisi siswa dan sekolah serta lingkungan masyarakat. Penerapan PAIKEM GEMBROT dalam proses pembelajaran secara garis besar, PAIKEM GEMBROT dapat digambarkan sebagai berikut:

1. Siswa terlibat dalam berbagai kegiatan yang mengembangkan pemahaman dan kemampuan mereka dengan penekanan pada belajar melalui berbuat.
2. Guru menggunakan berbagai alat bantu dan berbagai cara dalam membangkitkan semangat, termasuk menggunakan lingkungan sebagai sumber belajar untuk menjadikan pembelajaran menarik, menyenangkan, dan cocok bagi siswa.
3. Guru mengatur kelas dengan memajang buku-buku dan bahan belajar yang lebih menarik dan menyediakan ‘pojok baca’
4. Guru menerapkan cara mengajar yang lebih kooperatif dan interaktif, termasuk cara belajar kelompok.
5. Guru mendorong siswa untuk menemukan caranya sendiri dalam pemecahan suatu masalah, untuk mengungkapkan gagasannya, dan melibatkam siswa dalam menciptakan lingkungan sekolahnya.

PAIKEM GEMBROT diperlihatkan dengan berbagai kegiatan yang terjadi selama KBM. Pada saat yang sama, gambaran tersebut menunjukkan kemampuan yang perlu dikuasai guru untuk menciptakan keadaan di dalam kelas dan luar kelas tersebut.

2. METODELOGI PAIKEM GEMBROT

Melalui program Workstation P4TK-BMTI Bandung tahun 2007, di Jayapura muncul pula sebutan “Pembelajaran MATOA” (diambil dari buah Matoa), yang merupakan kepanjangan dari Menyenangkan Atraktif Terukur Orang Aktif. Di sini Matoa berarti pembelajaran yang menyenangkan dimana para guru dengan leluasa dan kreatif berusaha menyajikan Materi pengajarannya secara atraktif/menarik dengan hasil terukur sesuai yang diharapkan siswa(orang) belajar secara aktif.

Metode proses belajar dapat dikatakan aktif dengan mengandung:

1. Komitmen (keterlekatan pada tugas), berarti, materi, metode dan strategi pembelajaran bermanfaat untuk siswa, sesuai dengan kebutuhan siswa (relevant) dan bersifat pribadi.
2. Tanggung jawab, merupakan suatu proses belajar yang memberi wewenang pada siswa untuk krtitis, guru lebih banyak mendengar daripada bicara, menghormat ide-ide siswa, memberi pilihan dan memberi kesempatan pada siswa untuk memutuskan sendiri.
3. Motivasi intrinsik dan motivasi ekstrinsik, dengan lebih mengembangkan motivasi intrinsik siswa agar proses belajar yang ditekuninya muncul berdasarkan, minat dan inisiatif sendiri, bukan karena dorongan lingkungan atau orang lain. Motivasi belajar siswa akan meningkat karena ditunjang oleh pendekatan belajar yang dilakukan guru lebih dipusatkan kepada siswa, guru tidak hanya menyuapi atau menuangkan dalam ember, tetapi menghidupkan api yang menerangi sekelilingnya, dan bersikap positif kepada siswa.

Pembelajaran yang aktif bisa dibangun oleh seorang guru yang gembira,tekun dan setia pada tugasnya, bertanggung jawab, motivator yang bijak, berpikir positif, terbuka pada ide baru dan saran dari siswa atau orang tuanya/masyarakat, tiap hari energinya untuk siswa supaya belajar kreatif, selalu membimbing, seorang pendengar yang baik, memahami kebutuhan siswa secara individual, dan mengikuti perkembangan pengetahuan.

3. PEMBELAJARAN KREATIF

Pembelajaran kreatif adalah kemampuan untuk menciptakan, mengimajinasikan, melakukan inovasi, dan melakukan hal-hal yang artistik lainnya. Dikarakterkan dengan adanya keaslian dan hal yang baru. Dibentuk melalui suatu proses yang baru. Memiliki kemampuan untuk menciptakan. Dirancang untuk mesimulasikan imajinasi. Kreatifitas adalah sebagai kemampuan (berdasarkan data dan informasi yang tersedia) untuk memberikan gagasan-gagasan baru dengan menemukan banyak kemungkinan jawaban terhadap suatu masalah, yang menekankan pada segi kuantitas, ketergantungan dan keragaman jawaban dan menerapkannya dalam pemecahan masalah. Ciri-ciri Kepribadian Kreatif Berdasarkan survei kepustakaan oleh Supriadi (1985) mengidentifikasi 24 ciri kepribadian kreatif yaitu:

(1) Terbuka terhadap pengalaman baru,
(2) Fleksibel dalam berfikir dan merespons;
(3) Bebas dalam menyatakan pendapat dan perasaan;
(4) Menghargai fantasi;
(5) Tertarik kepada kegiatan-kegiatan kreatif;
(6) Mempunyai pendapat sendiri dan tidak mudah terpengaruh oleh orang lain;
(7) Mempunyai rasa ingin tahu yang besar;
(8) Toleran terhadap perbedaan pendapat dan situasi yang tidak pasti;
(9) Berani mengambil risiko yang diperhitungkan;
(10) Percaya diri dan mandiri;
(11) Memiliki tanggung jawab dan komitmen kepada tugas;
(12) Tekun dan tidak mudah bosan;
(13) Tidak kehabisan akal dalam memecahkan masalah;
(14) Kaya akan inisiatif;
(15) Peka terhadap situasi lingkungan;
(16) Lebih berorientasi ke masa kini dan masa depan dari pada masa lalu;
(17) Memiliki citra diri dan stabilitas emosional yang baik;
(18) Tertarik kepada hal-hal yang abstrak, kompleks, holistik dan mengandung teka-teki;
(19) Memiliki gagasan yang orisinal;
(20) Mempunyai minat yang luas;
(21) Menggunakan waktu luang untuk kegiatan yang bermanfaat dan konstruktif bagi pengembangan diri;
(22) Kritis terhadap pendapat orang lain;
(23) Senang mengajukan pertanyaan yang baik; dan
(24) Memiliki kesadaran etik-moral dan estetik yang tinggi.

Sedangkan Kirton (1976) membedakan ciri kepribadian kreatif kedalam dua gaya berpikir: Adaptors (yang menghubungkan dua bagian terpenting) dan innovators (pembaharu pendidikan). Kedua gaya tersebut merupakan pendekatan dalam mengahadapi perubahan. Adaptors mencoba membuat sesuatu lebih baik, menggunakannya, ada yang menggunakan metode, nilai, kebijakan, dan prosedur. Mereka percaya pada standard dan konsesus yang diterima sebagai petunjuk dalam pengembangan dan implementasi ide-ide baru. Sedangkan innovators suka merekonstruksi masalah, berpikir.

Mencermati pandangan pertama, yang mengartikan kreativitas sebagai kemampuan, maka yang dimaksud kemampuan di sini adalah kemampuan menggunakan gagasan-gagasan atau ide-ide yang dilandasi oleh fakta dan informasi yang akurat dalam memecahkan atau mengatasi suatu masalah, dengan demikian kreativitas dalam pengertian kemampuan hanya mencakup dimensi kognitif. Ciri-ciri kreativitas tersebut belum sepenuhnya menjadi tolok ukur seseorang dapat disebut kreatif. Ciri lain yang harus dikembangkan yaitu ciri afektif menyangkut sikap dan perasaan seseorang, antara lain motivasi untuk berbuat sesuatu.

Paikem Gembrot


Copyright 2010 (c) PrestasiPustakaRaya.com | Hak Cipta Dilindungi Undang-undang